Kisah Gunung Batu Bini and Batu Laki


 Cerita Rakyat dari Kalimantan Selatan

Ada seorang janda tua yang malang. Namanya Diang Ingsung. Suaminya telah meninggal dan dia tinggal dengan anak tunggalnya. Namanya Angui. Dia adalah anak yang tekun dan membantu.

Untuk mendapatkan penghasilan, Angui membantu ibunya mengumpulkan beberapa rotan, kemudian menjualnya di pasar. Meski mereka bekerja keras setiap hari, mereka hanya menerima sejumlah kecil uang.

Hari itu cerah. Angui ada di pasar yang menjual rotannya. Seorang pedagang kaya mendatanginya dan dia tertarik dengan rotan. Dia juga terkesan dengan tingkah laku Angui yang baik. Dia bersikap sopan saat melayani pedagang.

Keesokan harinya, si pedagang kembali. Angui mengenalinya.

"Selamat pagi, Pak, apakah kamu mau membeli rotan lagi?" Tanya Angui.

Pedagang itu tersenyum. "Tidak, saya tidak, saya datang ke sini karena saya ingin meminta Anda untuk bergabung dengan saya di kapal saya, saya seorang pedagang dan saya membutuhkan karyawan yang baik seperti Anda Jadi, bagaimana menurut Anda?"

Angui tidak percaya apa yang didengarnya. Dia tidak mengatakan iya kepada pedagang itu. Dia ingin meminta izin ibunya terlebih dahulu. Pedagang itu mengerti Dia akan kembali besok untuk mendengar keputusan Angui.

Angui segera kembali ke rumah. Dia memberi tahu ibunya tentang permintaan pedagang itu.

"Ini kesempatan yang bagus, Ibu, jika saya bekerja untuknya, saya akan punya banyak uang dan kita bisa menjadi kaya," kata Angui.

Sang ibu tahu dia tidak bisa menghentikannya. Dia harus membiarkannya pergi. Sebelum pergi, Angui meminta ibunya untuk merawat ayam jagoannya. Dia mencintai ayamnya, tapi dia tidak bisa membawanya ke kapal.

Segera Angui ada di kapal. Dia bekerja dengan tekun dan sangat keras. Dia juga sangat sopan. Dengan lambannya, pedagang itu memberinya lebih banyak tanggung jawab. Angui tidak mau mengecewakan. Pedagang itu Dia melakukan semua pekerjaan dengan sangat baik. Tak heran kalau Angui menjadi tangan kanan pedagang.

Pedagang itu memiliki anak perempuan yang cantik. Angui jatuh cinta dengannya, tapi dia tidak berani mengungkapkan perasaannya padanya. Dia takut pedagang tidak mengizinkan hubungan mereka.

Rupanya, sang pedagang mengetahuinya. Dia berbicara dengan putrinya apakah dia bisa menikahi Angui. Gadis itu menjawab ya. Dia diam-diam mencintai Angui.

Pedagang itu sangat senang. Dia menyukai Angui dan dia pikir Angui akan menjadi suami yang baik untuk putrinya.

Segera mereka mengadakan pesta pernikahan. Sayangnya, tidak lama kemudian, saudagar itu meninggal. Dia mewarisi semua uang dan kekayaannya untuk Angui dan putrinya. Angui kemudian menjadi orang kaya.

Suatu hari istri Angui memintanya untuk pergi ke kampung halaman Angui. Dia memintanya untuk mengenalkannya pada ibunya. Angui setuju. Dia meminta krunya untuk mempersiapkan pelayaran untuk pergi ke kampung halamannya.

Orang-orang mendengar bahwa Angui akan melakukannya. Kembali ke rumah Mereka memberi tahu ibu Angui. Dia sangat senang. Dia bahkan membawa ayam Angui ke pelabuhan.

Kapal itu tiba. Ibu Angui memanggil nama anaknya. Istri Angui penasaran.

Dia bertanya, "Siapa wanita tua itu yang memanggil namamu?"

Angui merasa malu. Dia tidak ingin mengatakan hal yang sebenarnya.

Dia berkata, "Saya tidak tahu siapa dia. Penjaga! Bawa wanita tua itu pergi! Saya tidak membolehkan dia datang ke sini!"

Ibu Angui sangat sedih. Padahal, dia berulang kali memanggil namanya dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah ibunya, namun Angui mengabaikannya.

Ibu Angui tidak bisa lagi mengendalikan emosinya. Dia bahkan berdoa kepada Tuhan untuk menghukumnya.

Tak lama kemudian, hujan deras turun. Suara guntur memekakkan telinga dan guntur menghantam kapal Angui. Ini membobol dua bagian besar. Angui dan istrinya dipisahkan di dua bagian kapal. Semua orang di kapal tewas.

Perlahan dua bagian kapal menjadi batu besar dan perlahan mereka menjadi gunung. Orang kemudian menamakan gunung-gunung tersebut sebagai Batu Bini atau batu istri dan Batu Laki atau batu suami. ***

 Festival Budaya Isen Mulang
Festival Budaya Isen Mulang

No comments: