La Dana dan Kerbau

La Dana and His Buffalo >> English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Selatan

DI Toraja, Sulawesi Selatan, hidup seorang pemuda. Namanya La Dana. Semua orang mengenalnya. Dia dikenal karena gagasan cerdiknya. Dia selalu menjebak orang jahat. Itulah sebabnya penduduk desa mencintainya.

Di Toraja, selalu ada upacara saat seseorang meninggal dunia. Dalam upacara tersebut, para tamu bisa mendapatkan daging kerbau dari tuan rumah upacara tersebut. La Dana pergi ke upacara tersebut. Sebelum pulang, tuan rumah memberinya kaki kerbau.

Dalam perjalanan pulang, La Dana bertemu Pak Kikir. Ia membawa seluruh bagian tubuh kerbau kecuali kakinya. Pak Kikir adalah orang yang sangat pelit. Tidak ada yang menyukainya. La Dana kemudian punya ide untuk menipunya.

"Pak Kikir, kamu memiliki semua bagian kerbau kecuali kaki. Dan saya hanya memiliki kaki. Mengapa kita tidak mengumpulkannya dan mengembalikannya ke tuan rumah. Kami memintanya untuk menukarkannya dengan seekor kerbau hidup. Kami menaikkan kerbau sampai besar. Apa kamu setuju?"

"Itu ide yang bagus. Ayo bertemu tuan rumah," kata Pak Kikir.

Bersama-sama mereka kembali ke upacara tersebut. Tuan rumah setuju dengan satu syarat. Dia akan bertukar dengan seekor kerbau muda.

Setelah mereka mendapatkan kerbau muda, Pak Kikir dan La Dana pulang ke rumah.

"La Dana, saya angkat kerbau," kata Pak Kikir.

Dia ingin mengangkatnya sendiri karena dia takut La Dana akan mencurinya.

"Saya setuju, tapi izinkan saya mengunjungi kerbau setiap hari," kata La Dana.

Dia senang, idenya berjalan dengan baik sejauh ini. Keesokan harinya, La Dana datang ke rumah Pak Kikir.

"Hei! Lihat! Kerbau semakin gemuk," kata La Dana.

"Kerbau baru saja berada di sini selama sehari. Bagaimana Anda bisa mengatakan bahwa dia semakin gemuk?"

"Lihatlah kerbau dengan hati-hati. Hal ini semakin gemuk. Pak Kikir, aku ingin kaki sekarang. Mereka milikku kan?" kata La Dana.

Pak Kikir terdiam. Dia tahu jika kakinya dipotong, kerbau akan mati.

"Jangan mengambil kaki sekarang. Tunggu nanti," kata Pak Kikir.

Keesokan harinya, La Dana kembali ke rumah Pak Kikir dan meminta kakinya. Pak Kikir mengatakan hal yang sama, dia meminta La Dana untuk menunggu.

Lalu La Dana datang dan datang lagi. Setiap kali dia mengunjungi kerbau, dia selalu meminta Pak Kikir untuk memberinya kaki.

Akhirnya, Pak Kikir tidak tahan lagi.

"Sudah cukup La Dana! Jika Anda memotong kaki, kerbau akan mati. Kerbau masih muda. Kami tidak akan mendapatkan banyak daging. Kalau mau ambil kaki, bawa kerbau ini bersama kamu! "Kata Pak Kikir.

Dia memberi kerbau itu kepada La Dana. La Dana senang. Rencananya bekerja Dia mendapatkan seekor kerbau hidup dan membawanya pulang. ***

Upacara Adat Toraja

No comments: