Kisah Danau Si Losung Lake and Danau Si Pinggan

The Story of Si Losung Lake and Si Pinggan Lake | English Editon

Cerita Rakyat dari Sumatera Utara

Ada dua orang bersaudara, DatuDalu dan Sangmaima. Mereka adalah anak yatim piatu. Orang tua mereka telah meninggal. Sang ayah adalah ahli penyembuhan. Dia telah mengajarkan keahliannya dalam penyembuhan kepada anak-anaknya. Anak-anak telah belajar dengan sangat baik dan menggunakan keterampilan untuk membantu orang.

Sebelum ayah mereka meninggal, dia mewarisi tombak untuk anak-anaknya. Namun, tradisi tersebut mengatakan bahwa putra sulung lah yang diperbolehkan menjaga tombak. Oleh karena itu, DatuDalu lah yang menjaga tombak. Sangmaim boleh menggunakannya jika DatuDalu mengizinkannya.

Sangmaima suka berburu. Dia pergi ke rumah saudaranya untuk meminta izinnya untuk menggunakan tombak itu. Kakaknya mengizinkannya.

Saat berada di hutan, Sangmaima melihat seekor babi liar. Dia berjalan dengan hati-hati dan mengarahkan babi itu. Dia melemparkannya sangat cepat! Tombak itu menabrak babi! Sangmaima mengira babi itu meninggal. Dia salah. Babi berlari sangat cepat Sayangnya, tombak itu masih melekat pada tubuhnya.

Sangmaima sangat panik. Dia khawatir dengan tombak itu. Babi liar berdarah, jadi dia mengikuti jejak darah dan mengarah ke sebuah gua. Dia dengan hati-hati berjalan di sisi gua. Dia melihat seorang wanita tua dan seorang gadis. Gadis itu berteriak kesakitan.

Gadis itu melihat Sangmaima datang.

Dia berkata, "Ibu ... itu orang yang melemparkan tombak ke arahku."

Sangmaima benar-benar terkejut.

Dia berkata, "Tidak, saya melempar tombak ke arah babi liar, bukan pada Anda!"

Wanita tua itu berkata, "Babi liar adalah anak perempuanku. Kami adalah jin dari hutan, Kami bisa mengubah diri menjadi sesuatu, aku yakin kau mencari tombak ini Aku akan mengembalikannya padamu tapi kau harus menyembuhkannya Putriku." kata wanita tua itu.

Sangmaima menerima tawaran wanita tua itu. Dia menyembuhkan gadis dan setelah dia sembuh wanita tua itu memberinya tombak. Sangmaima segera kembali ke rumah.

DatuDalu senang saat saudaranya mengembalikan tombak dengan selamat. Dia telah mengkhawatirkan sesuatu yang buruk telah terjadi. Untuk mengungkapkan kebahagiaannya, dia menggelar sebuah pesta besar. Dia mengundang banyak orang, namun dia tidak mengundang Sangmaima dan itu membuatnya kesal.

Sangmaima juga mengadakan pesta untuk menyaingi pesta saudaranya. Ada pertunjukan spesial. Seorang gadis sedang mendekorasi tubuhnya seperti burung. Dia menari dengan indah.

Orang-orang tercengang. Semakin banyak orang datang. Para tamu di pesta DatuDalu mendengar bahwa ada tarian yang hebat di pesta Sangmaima. Satu demi satu, mereka pergi ke pesta Sangmaima,

DatuDalu melihat gadis itu dengan kostum burung. Dia terkesan dengan dia. Dia berbicara dengan Sangmaima.

"Bolehkah saya memintanya berdansa di pesta saya besok?"

Sangmaina berkata iya. Keesokan harinya, Sangmaima diam-diam pergi ke rumah DatuDalu. Dia meminta gadis itu untuk meninggalkan rumah DatuDalu. Kemudian dia bertanya pada kakak-nya.

"Dimana gadis itu?"

DatuDalu berkata, "Dia masih mendekorasi dirinya sendiri."

"Dimana? Saya tidak melihatnya di rumah ini," kata Sangmaima.

DatuDalu tidak percaya apa yang dikatakan saudaranya sehingga dia memanggil gadis itu. Yah, itu tidak ada gunanya. Sangmaima telah memintanya untuk pergi.

Sangmaima berpura-pura marah. "Di mana gadis itu? Jika kakak tidak tahu di mana dia berada, kakak harus memberi saya tombak itu!"

DatuDalu menolak gagasan saudaranya. Mereka berdebat dan akhirnya mereka berkelahi. DatuDalu melemparkan lesung untuk menumbuk padi ke arah Sangmaima. Namun meleset.

Lesung mendarat di daratan dan anehnya menjadi danau. Orang kemudian menamai danau tersebut sebagai Danau Si Losung. Losung berasal dari kata lesung.

Sangmaima juga melempar piring ke arah DatuDalu. Namun meleset! Piring itu mendarat di lapangan dan danau itu menjadi danau. Orang kemudian menamainya sebagai Danau Si Pinggan. Pinggan berarti piring. ***

Malay Silver Plate

Kostum Miss Universe Indonesia

No comments: