Kuna si Pembohong

Kuna the Liar >> English Version

Cerita rakyat dari Maluku

Ada seorang pemuda bernama Kuna. Dia tampan dan sangat pintar. Sayangnya, ia sering membohongi dan menipu orang. Orang tuanya sering menasihatinya untuk menjadi orang baik. Sayangnya, dia tidak pernah mendengarkan mereka.

Suatu hari yang panas. Kuna lapar. Dia melihat seorang wanita tua yang menjual pisang. Dia ingin makan pisang tapi dia tidak mau membayarnya. Jadi, apa yang dia lakukan? Dia menipu wanita tua itu.

Dia berkata, "Adikku hamil, dia benar-benar ingin makan pisang dan dia memintaku membelinya, sayangnya aku tidak punya cukup uang."

Kuna menangis saat dia membawa wanita tua itu dan itu membuatnya merasa sangat menyesal.

"Ini, ambil pisang ini dan berikan ke adikmu Jangan khawatir Anda tidak perlu membayar apapun," kata wanita tua itu.

Kuna menerima pisang itu dengan senang hati. Setelah dia cukup jauh dari wanita tua itu, dia langsung memakan pisang tersebut. Dia juga tertawa.

"Ha ha ha .... Dia sangat bodoh," katanya.

Kemudian dia bertemu dengan beberapa temannya. Mereka sedang membicarakan sang putri. Dia begitu cantik. Mereka mendengar bahwa raja telah memintanya untuk menikah. Masalahnya, sang putri belum menemukan pria yang tepat.

"Akan sangat menyenangkan jika saya bisa menikahinya," kata seorang pria.

"Bermimpilah ... Raja hanya menginginkan seorang pangeran menikahi putrinya," kata pria lain.

Kuna mendengar pembicaraan mereka. Dia punya rencana.

Keesokan harinya, dia membeli pakaian mahal. Kemudian dia memakainya. Saat bertemu teman-temannya, dia meminta mereka untuk memukulnya dengan keras.

"Mengapa?" mereka bertanya.

"Pukul saja aku, jangan khawatir aku tidak akan memukulmu kembali," kata Kuna,

Meski mereka tidak mengerti, mereka memukul Kuna. Setelah itu dia berjalan ke istana. Para prajurit membantunya.

"Apa yang terjadi?" mereka bertanya.

"Saya seorang pangeran, Saya dirampok," Kuna berbohong.

Para prajurit mempercayainya kemudian mereka membawanya ke raja.

Dia bertanya, "siapa kamu?"

"Saya adalah seorang pangeran, Yang Mulia. Saya sedang berburu saat para perampok menyerang saya. Tentara saya sudah mati Saya bisa menyelamatkan hidup saya setelah saya membunuh mereka, " kata Kuna meyakinkan.

Ya, Kuna sangat baik berbohong dan itu membuat sang Raja mempercayai apapun yang dia katakan!

"Hmm .... Baiklah, saya akan membiarkan Anda tinggal di sini di istanaku sampai luka Anda sembuh," kata sang Raja.

"Terima kasih, Yang Mulia." kata Kuna.

Dia senang, bagian dari rencananya bekerja dengan baik.

Kuna memanfaatkannya dengan baik di istana. Dia sering berbicara dengan Raja dan mencoba meyakinkannya bahwa dia adalah orang yang tepat untuk putrinya. Perlahan, sang raja mulai menyukai dia. Kuna sangat pandai berbicara bahwa akhirnya sang raja menyukainya.

Raja meminta putrinya untuk menikahi Kuna. Sang putri menolak permintaan ayahnya. Diam-diam, sang putri meminta satu tentara untuk menyelidiki siapa Kuna. Prajurit tersebut melaporkan kepada sang putri bahwa Kuna hanya seorang penduduk desa dan dia juga dikenal sebagai pembohong.

Sang putri meminta tentara tersebut untuk membawa teman Kuna ke Raja. Teman-teman kemudian memberi tahu Raja tentang Kuna dan bagaimana mereka memukul Kuna.

Raja marah! Dia akan menghukum Kuna dengan cara digantung sampai mati! Kuna menangis, dia mengatakan bahwa dia menyesali tingkah lakunya yang buruk dan meminta raja untuk memberinya kesempatan kedua. Kuna berjanji untuk berperilaku baik. Raja bijaksana. Dia memaafkan Kuna tapi dia akan menggantung Kuna jika dia pernah berbohong lagi. Sejak saat itu, Kuna tidak pernah berbohong dan menjadi orang baik. ***

Pakaian Tradisional Maluku

No comments: