Girilawungan

Girilawungan | English Version

Cerita Rakyat dari Jawa Barat

Dulu, ada sebuah kerajaan di Jawa Barat. Raja adalah Raja Giri Layang. Dia punya saudara perempuan, namanya adalah Putri Giri Larang. Dia begitu cantik dan dia juga memiliki kekuatan supernatural.

Suatu hari sang putri memberi tahu saudaranya bahwa dia ingin menemukan seorang guru untuk belajar.

"Di mana Anda ingin belajar?" Tanya raja.

"Saya tidak tahu tapi saya ingin meninggalkan istana ini dan mencari guru," kata sang putri.

Raja sedih. Namun, akhirnya dia melepaskannya.

"Anda bisa meninggalkan istana ini tapi ada sesuatu yang harus Anda patuhi. Jika Anda pergi ke timur, jangan melewati perbatasan. Jika tidak separuh dari kekuatan Anda akan hilang," kata raja.

Sang putri meninggalkan istana dan memulai perjalanannya, untuk mencari guru. Dia pergi ke timur. Dia berjalan siang malam. Dia tiba di hutan. Ketika dia ingin menemukan tempat yang aman untuk beristirahat, dia melihat sebuah taman yang indah. Dia sangat penasaran mengapa ada taman yang indah di hutan. Ada kolam besar di hutan. Airnya begitu bersih dan segar. Sang putri tidak mandi selama berhari-hari. Dia kemudian membersihkan tubuhnya di kolam.

Ternyata, kebun itu milik raja kerajaan tetangga. Taman itu dijaga oleh seorang tentara. Dia melihat Putri Giri Larang sedang mandi di kolam. Dia ingat bahwa rajanya lajang dan dia yakin bahwa raja akan jatuh cinta dan menikahinya.

Prajurit itu diam-diam mencuri jilbab sang putri. Sang putri melihatnya! Dia marah dan mengejar tentara itu. Prajurit itu berlari ke istana. Dia memberi syal itu kepada raja. Sang putri kemudian sampai di istana.

"Kembalikan syal saya sekarang!"

Sang raja sangat tercengang melihat betapa cantiknya dia.

Dia berkata, "Saya akan mengembalikan jilbab Anda tapi Anda harus menikahi saya."

Sang putri baru menyadari kesalahannya. Dia sudah melewati perbatasan dan dia kehilangan separuh dari kekuatannya. Dia tahu dia tidak bisa menolak permintaan raja. Dia setuju untuk menikahi raja tapi dia meminta raja untuk tidak mengganggu bisnisnya.

Kemudian mereka menikah. Sang putri menggunakan setengah tenaga untuk memasak. Dia hanya memasak nasi kecil, tapi nasinya banyak saat disajikan. Hal itu membuat sang raja begitu penasaran. Dia bertanya kepada istrinya bagaimana dia melakukannya. Sang putri sedih.

Dia berkata, "Anda telah berjanji untuk tidak mengganggu bisnis saya."

Dia kemudian meninggalkan suaminya dan kembali ke kampung halamannya.

Raja Giri Layang menyambut adiknya dengan gembira. Dia telah mendengar apa yang terjadi pada adiknya. Raja Giri Layang memerintahkan Panglima Tertingginya untuk bersiap menghadapi serangan tersebut. Nama Chief adalah Endang Capang. Dia juga meminta kepala untuk membuat ruang bawah tanah yang besar. Raja punya rencana. Dia akan menggunakan ruangan itu untuk menyembunyikan sang putri. Setelah ruangan itu siap, mereka masuk ke dalam. Kepala Endang Capang dan tentara siap menyerang.

Akhirnya mereka datang! Suami Putri Giri Larang mengirim banyak tentara. Mereka berada di bawah komando Kepala Mangkunagara.

"Di mana Raja Giri Layang dan Putri Giri Larang?" Tanya Kepala Mangkunagara.

"Mereka sudah mati. Inilah makamnya," kata Kepala Endang Capang.

Dia menunjuk ke ruang bawah tanah yang tampak seperti kuburan.

Kepala Mangkunagara tidak mempercayainya. Dia menggali 'makam'. Tiba-tiba dia merasa sangat lemah. Di dalam ruang bawah tanah, Raja Giri Layang menyerangnya dengan kekuatan supernaturalnya.

Kepala Mangkunagara begitu tak berdaya, namun ia menolak untuk menyerah. Dia meminta tentaranya untuk menungguRaja Giri Layang dan adiknya untuk pergi keluar. Mereka menunggu berbulan-bulan dan tetap saja raja dan adiknya tidak meninggalkan ruang bawah tanah.

Orang kemudian menamai tempat itu sebagai Girilawungan, berasal dari kata ngawalung
yang berarti tatap muka. Ya, kedua Prajurit dari kerajaan lawan saling berhadapan saat mereka menunggu Raja Giri Layang dan adiknya pergi keluar. ***


Classic White Sundanese Wedding

No comments: