Watu Singa (Legenda Batu Singa)

Watu Singa (The Lion Stone) | English Version

Cerita Rakyat dari Jawa Timur

Seorang anak laki-laki lahir. Tidak seperti bayi lainnya, dia menangis sangat keras. Dia menggerakkan tubuhnya dengan kuat. Dia juga sangat imut. Dan saat dia besar, dia menjadi pria yang sangat tampan. Orang tuanya adalah imam.

Mereka sangat senang saat bayinya lahir. Mereka menamakannya Joko Seger, yang berarti Joko yang sangat sehat dan kuat.

Tidak lama setelah Joko Seger lahir, seorang bayi perempuan juga lahir. Ayahnya adalah seorang raja. Gadis itu juga istimewa. Saat dia lahir, dia begitu pendiam. Dia tidak menangis. Dia sangat tenang. Dan saat dia dewasa, dia menjadi gadis yang sangat cantik. Dia juga baik. Dia memiliki sikap baik. Ayahnya menamakannya Roro Anteng, yang berarti Roro yang tenang. Saat Joko Seger dan Roro Anteng dewasa, mereka jatuh cinta.

Meski berasal dari keluarga yang berbeda, orang tua Joko Seger adalah pendeta dan ayah Roro Anteng adalah seorang raja, mereka masih saling mencintai. Ayah Joko Seger mencoba memperingatkan anaknya tentang hubungannya dengan Roro Anteng.

"Anda harus mengerti, anak saya, keluarga kita berbeda, ayahnya adalah raja, dan saya adalah tipuan!" Jelas ayahnya.

"Tapi saya sangat mencintainya, ayah 'Kami telah membicarakan perbedaan kami, dan kami berdua tidak menganggapnya sebagai masalah kami," kata Joko Seger.

Dia kemudian melanjutkan, "Kami ingin menikah, ayah, tolong beri kami restu Anda."

Ayahnya terdiam. Dia tahu anaknya sudah memutuskan untuk menikahi Roro Anteng.

Dia kemudian berkata, "Saya memberimu restu, anakku, semoga lamaranmu diterima raja."

Jokoko Seger pergi ke istana. Dia mengatakan kepada raja bahwa ia ingin menikahi Roro Anteng. Raja sudah lama mengenal hubungan mereka. Dan dia juga tahu bahwa Joko Seger adalah orang yang baik. Raja memberi mereka restu untuk menikah.

Setelah mereka menikah, Joko Seger dan Roro Anteng pindah. Mereka tidak ingin tinggal di rumah orang tua mereka. Mereka memutuskan untuk membangun sebuah rumah di dekat Gunung Bromo. Banyak orang mengikuti mereka. Mereka membangun rumah mereka, dan segera ada sebuah komunitas di sana.

Mereka menyebut tempat mereka sebagai Tengger, diambil dari nama terakhir Anteng dan Seger. Sudah bertahun-tahun setelah Joko Seger dan Roro Anteng menikah dan mereka masih belum mempunyai anak. Setiap hari, mereka berdoa, Dan pada suatu malam Joko Seger memiliki sebuah penglihatan. Istrinya akan hamil jika ia bermeditasi di dalam Gua Widodaren.

Joko Seger menceritakan kepada istrinya tentang visinya.

"Hati-hati, kudengar ada seekor singa yang tinggal di gua itu."

"Jangan khawatir, saya akan sangat berhati-hati."

Joko Seger pergi ke Gua Widodaren. Dan saat dia tiba, dia berhenti sejenak.

Dia menunggu. Dan kemudian singa itu keluar dari gua.

Singa itu mengaum keras. Siapa pun yang mendengar raungan akan sangat ketakutan. Tapi bukan Joko Seger, dia tidak takut. Tiba-tiba, singa itu berbicara! Dia berbicara seperti manusia!

"Kamu siapa?"

"Namaku Joko Seger dan aku ingin bermeditasi di dalam gua."

"Ha ha ha ... Anda harus mengalahkan saya jika Anda ingin masuk ke dalam gua."

Mereka bertempur. Singanya bukan binatang biasa dan Joko Seger memiliki sedikit masalah dalam melawan singa itu. Untungnya, Joko Seger memenangkan pertarungan. Singa menyerah. Joko Seger tidak punya hati untuk membunuh singa itu. Singa itu sangat bersyukur. Untuk menunjukkan rasa terima kasihnya, singa itu mengubah dirinya sebagai batu. Kita masih bisa melihat batu dengan bentuk singa di dekat Gunung Bromo. Orang-orang menamakannya sebagai Watu Singa, itu berarti batu singa. Sekarang menjadi tujuan wisata favorit. ***

Watu Singa/Watu Singo

No comments: