Pak Garam dan Nasihatnya

Pak Garam and His Advice | English Version

Cerita Rakyat dari Riau

Ada orang bijak. Namanya Pak Garam. Sebenarnya itu bukan namanya sebenarnya. Dia menjual garam untuk mencari nafkah. Karena itu, orang memanggilnya Pak Garam.

Pak Garam tinggal bersama istrinya. Mereka hidup bahagia. Meski tidak kaya, mereka tidak pernah mengeluh.

Orang-orang menghormati Pak Garam. Kapan pun mereka memiliki masalah, mereka selalu mendatanginya dan meminta solusinya.

Suatu hari, seseorang datang ke rumah Pak Garam. Anggota keluarganya meninggal dunia dan dia meminta Pak Garam untuk membantunya memandikan dan menguburkan jasad anggota keluarganya.

Pak Garam bingung. Dia tidak pernah memandikan dan mengubur mayat sebelumnya. Namun pria itu terus meminta Pak Garam untuk membantunya. Dan akhirnya Pak Garam menyerah. Dia setuju untuk membantu.

Saatnya tiba, Pak Garam segera mencuci dan memandikan jenazah. Dan dia menemukan sesuatu di lubang lengan almarhum. Dia menemukan sebuah batu! Pak Garam kaget. Dia tidak tahu mengapa ada batu di pit.

Dia tidak memberitahu siapa pun tentang batu itu. Dia diam-diam menyimpan batu itu dan memasukkannya ke sakunya. Dan setelah jasad dimakamkan, Pak Garam pulang.

Dalam perjalanan pulang, Pak Garam terus memikirkan batu itu. Dia benar-benar penasaran dan dia benar-benar ingin tahu tentang manfaat batu itu. Ia yakin batu itu sangat bermanfaat baginya. Di rumah, istrinya bertanya tentang penguburan tersebut.

"Bagaimana penguburannya, Pak?"

"Tidak apa-apa," katanya singkat.

"Ada apa? Anda terlihat bingung," tanya istrinya.

Pak Garam ragu-ragu. Dan setelah beberapa saat dia memberi tahu istrinya tentang batu itu.

"Saya menemukan sebuah batu di lubang lengan almarhum, saya rasa batu itu bukan batu biasa, sesuatu yang berharga, saya tidak tahu bagaimana cara menggunakannya."

"Baiklah, simpan batu itu dengan hati-hati. Cepat atau lambat kita akan tahu manfaatnya," kata istrinya.

Sayangnya, mereka tidak tahu bahwa seseorang lebih mendengar percakapan mereka. Dia adalah seorang tentara dan dia sedang berburu saat dia mendengar percakapan mereka.

Prajurit itu segera pergi ke istana dan memberi tahu raja tentang batu itu. Raja tahu bahwa menyimpan batu itu sangat berharga. Dia menginginkan batu itu. Dia kemudian memerintahkan prajurit tersebut untuk pergi ke rumah Pak Garam.

"Katakan padanya, saya ingin memiliki batu itu, saya akan memberinya banyak uang dan perhiasan, tapi jika dia menolaknya, saya akan mengirimnya ke penjara!" Kata raja

Prajurit tersebut bergegas ke rumah Pak Garam. Dia menceritakan pesan raja. Pak Garam sangat dilematis. Dia ingin menyimpan batu itu. Tapi dia tahu raja tidak akan memberinya kesempatan untuk menyimpan batu itu.

"Katakanlah kepada Raja bahwa saya akan pergi ke istana besok pagi dan memberikan batu itu kepadanya."

Pak Garam tiba di istana. Raja memintanya untuk menunjukkan batu itu. Dia terlihat sangat senang saat melihat batu itu. Lalu dia meminta Pak Garam untuk memberinya batu itu. Pak Garam tidak punya pilihan lain. Dia memberikan batu itu kepada raja. Seperti yang dijanjikan, raja memberinya banyak uang dan perhiasan.

Dalam perjalanan pulang, Pak Garam masih memikirkan batu itu. Tiba-tiba ia tahu manfaat batu itu. Batu itu memberinya pelajaran besar. Dan dia membuat nasehat berdasarkan pelajaran yang orang Sakai kemudian katakan sebagai nasehat Pak Garam.

Ada tiga jenis nasihat, yaitu: menyimpan rahasia dengan hati-hati dan jangan membuka rahasia sampai Anda mati. Yang kedua adalah jangan memutuskan harapan orang. Ketika seseorang meminta bantuan Anda, lakukanlah. Saran ketiga adalah jangan berbohong atau melawan penguasa. Karena penguasa bisa melakukan apapun yang dia suka, termasuk menghukum orang. ***

Pembuat garam

Garam

No comments: