Kisah Desa Panyalahan (Harimau yang Setia)


Kisah Desa Panyalahan (Harimau yang Setia)

Cerita Rankyat dari Jawa Barat

Pada jaman dahulu di Tasikmalaya, Jawa Barat, hiduplah pasangan muda. Mereka adalah petani. Mereka hidup bahagia bersama bayi mereka. Pasangan itu juga memiliki beberapa ekor hewan. Salah satunya adalah seekor harimau. Ketika pasangan ini pergi untuk bekerja di sawah, harimau menjaga bayi mereka.

Seperti biasa, pasangan ini pergi ke sawah. Sebelum mereka pergi, mereka meminta harimau untuk menjaga bayi mereka.

"Kami akan pergi ke sawah sekarang. Tolonglah jaga bayi kami, ya? "

Harimau mengangguk.

Kemudain pasangan ini pergi ke sawah. Mereka bekerja dari pagi sampai sore. Ketika pasangan tiba di rumah, harimau menyambut mereka. Harimau bertingkah tidak seperti biasanya. Dia mengibaskan ekornya dan mengusap tubuhnya pada kaki pasangan itu. Dia tampak sangat senang. Sang suami menjadi curiga.

"Mengapa harimau ini berperilaku aneh? Dia tidak bertingkah seperti biasa," pikirnya.

Suami melihat harimau dengan sekasama. Dia terkejut. Mulut harimau itu penuh dengan darah. Lalu ia teringat bayinya. Dia berpikir harimau telah memakan bayi mereka.

"Mengapa mulutmu penuh dengan darah?" Tanyanya pada harimau.

"Kau telah melakukan sesuatu yang buruk untuk bayi saya! Apakah Kau membunuhnya? Mengapa Kau melakukanya?" Dia sangat panik.

Lalu sang Suami mengambil pisau dan membunuh harimau dalam kemarahan. Lalu mereka berdua masuk ke dalam rumah. Mereka terkejut. Mereka saling memandang. Bayi mereka sedang tidur nyenyak di buaian. Dia tidak dimakan oleh harimau.

Secepatnya sang istri mengambil bayi itu dan menciumnya. Bayi terbangun. Dia membuka matanya dan tersenyum. Pasangan ini menemukan seekor ular yang sangat besar di bawah ayunan. Ular itu mati dan penuh dengan darah.

"Oh, Sayang," kata sang suami.

"Kita telah telah keliru. Ternyata harimau tidak bersalah! Lihatlah ada ular mati. Pasti harimaulah yang membunuhnya. Dia telah menyelamatkan bayi kita, tapi Aku malah membunuhnya. Oh, Tuhan! Apa yang telah kulakukan? Aku sangat menyesal. Maafkan aku, harimau tersayang. Kumohon maafkan Aku."

Pasangan ini merasa sangat bersalah. Mereka telah membunuh harimau setia mereka karena mereka tidak memeriksa bayi mereka terlebih dahulu sebelum membunuh harimau.

Sejak saat itu, desa tempat tinggal pasangan itu disebut Panyalahan. Kata Panyalahan berasal dari kata "nyalahan", yang berarti "salah tebak".

Tahukah kamu?
Harimau sumatra sering dipercaya mempunyai kekuatan magis dan penyembuhan walaupun belum ada bukti secara ilmiah. Bagian-bagian tubuh harimau yang dipercaya mempunyai kekuatan tertentu adalah kulit dahi, alis, ekor, kumis, taring gigi, kulit, kuku (cakar), tulang dan daging.

Hendaklah kita waspada terhadap mistos ini dan turut melestarikan harimau sumatra agar ia tidak punah.

Mitos Seputar Harimau Sumatra