Ki Semar dan Gunung Slamet



Ki Semar and Slamet Mountain >> English Edition

Folklore dari Jawa Tengah

DAHULU kala, Gunung Slamet sangat tinggi hingga bisa mencapai langit. Orang-orang mendengar bahwa mereka bisa mengambil bintang jika mereka berada di puncak gunung. Namun tidak ada seorangpun yang berani untuk pergi ke sana.

Orang-orang takut jika para dewa di surga marah kalau ada yang mengambil bintang. Namun, keindahan bintang membuat beberapa monyet berani untuk pergi ke puncak gunung. Dipimpin oleh raja mereka, mereka pergi ke sana dan mengambil beberapa bintang. Kemudian, langit menjadi gelap di malam hari. Rakyat sedih dan para dewa marah!

Batara Guru adalah pemimpin para dewa. Dia mengadakan pertemuan. Dia mengundang Batara Narada, Batara Brama, Batara Bayu, dan lain-lain. Batara Narada memiliki ide bagaimana caranya untuk menghentikan monyet. Mereka akan meminta Ki Semar untuk membantu mereka.

Ki Semar sebenarnya adalah salah satu dewa. Dia bahkan lebih tua dari Batara Guru. Tapi Ki Semar tidak tinggal di surga. Dia hidup di bumi dengan anak-anaknya, Gareng, Petruk, dan Bagong. Ki Semar memiliki kekuatan gaib yang besar. Dia bisa memotong puncak gunung dengan mudah. Tapi pertama-tama, dia ingin memberikan pelajaran kepada monyet-monyet nakal. Mereka harus dihukum karena mencuri bintang-bintang. Dia kemudian mengatur rencana dengan anak-anaknya untuk memerangkap monyet.

Gareng kemudian pergi ke puncak gunung. Dia harus menarik perhatian monyet untuk turun dari gunung dengan memberi mereka beberapa pisang. Berhasil! Monyet mengikuti Gareng.

Setelah monyet meninggalkan puncak gunung, Ki Semar segera memotong puncak gunung. Dia melemparkan bagian terbesar ke Cirebon. Ini menjadi Gunung Ceremai dan bagian-bagian kecil menjadi gunung kecil, seperti Clirit gunung, Tapak gunung, dan lain-lain.

Setelah monyet meninggalkan gunung dan mengikuti Gareng, Petruk siap dengan beberapa air panas. Ia berencana untuk menuangkan air panas di atas monyet. Dia menunggu dan menunggu tapi monyet tidak pernah datang kepadanya. Dia tidak tahu bahwa sementara para monyet mekejar Gareng, mereka bertemu naga raksasa. Monyet-monyet bertengkar dengan naga. Akhirnya kedua belah pihak, para monyet dan naga mati.

Karena lelah menunggu monyet, Petruk kemudian meninggalkan lokasinya. Dia tidak membawa air panas dan meninggalkannya di sana. Orang kemudian diberi nama tempat di mana Petruk meninggalkan air panas sebagai Guci. Ini adalah sekitar 50 kilometer dari Tegal, Jawa Tengah. Sekarang lokasi ini terkenal dengan air panas nya.

Gunung Slamet

No comments: