Candi Pari


The Story of Pari Temple >> English Edition

Cerita Rakyat dari Jawa Timur

JAMAN dahulu, ada orang tua tinggal di Gunung Penanggungan. Namanya Kiai Gede Penanggungan. Dia memiliki kekuatan supranatural. Kiai Gede Penanggungan juga memiliki seorang putri cantik. Namanya Dewi Walangangin.

Meskipun sangat cantik, dia belum menikah. Itu sebabnya Kiai Gede Penanggungan berdoa siang dan malam untuk putrinya. Akhirnya, Tuhan menjawab doanya. Seorang pemuda tampan datang ke tempatnya.

"Nama saya Jaka Pandelegan. Saya datang ke sini karena saya ingin menjadi murid Anda. Saya ingin belajar banyak hal dari Anda," kata pemuda itu.

"Saya akan membawa Anda sebagai murid saya tapi Kamu harus menikahi putri saya. Setuju?" Jaka mengambil napas dalam-dalam.

Lalu ia berkata, "Ya, saya setuju. Saya akan menikahi putri Anda."

Dewi Walangangin dan Jaka Pandelegan memiliki pernikahan yang bahagia. Terutama Jaka, dia lebih bahagia.

Kiai Gede Penanggungan mengajarinya banyak hal. Setelah beberapa tahun tinggal dengan Kiai Gede Penanggungan, sekarang sudah waktunya bagi pasangan untuk meninggalkannya dan menemukan kehidupan baru sebagai suami dan istri.

"Aku tahu kau tidak bisa hidup dengan saya selamanya. Sebelum Anda pergi, mengambil benih ini pari. Setiap kali orang memintanya, berilah mereka. Janganlah angkuh ketika Kamu menjadi kaya."

Setelah itu, pasangan itu meninggalkannya dan membawa benih pari. Pari berarti beras.

Kemudian, di tempat baru, mereka menanam benih. Segera lahan tumbuh banyak padi. Sekarang pasangan itu menjadi sangat kaya. Para tetangga miskin datang ke pasangan untuk meminta beberapa benih pari.

"Tidak mungkin! Jika Anda ingin makan, Anda harus bekerja keras seperti saya!" kata Jaka.

Kiai Gede Penanggungan mendengar perilaku buruknya. Jadi, dia memutuskan untuk mengunjunginya. Dia ingin mengingatkan dia tentang janjinya. Kiai Gede Penanggungan segera memanggilnya ketika ia tiba di sawah.

"Jaka Pandelegan, datang ke sini! Saya ingin berbicara denganmu."

Tapi Jaka mengabaikannya. Dia terus melakukan aktivitasnya.

"Dewi. Ini aku, ayahmu."

Tapi Dewi juga mengabaikannya. Kiai Gede Penanggungan benar-benar marah.

Dia kemudian berkata, "Kalian berdua seperti candi. kalian tidak bisa mendengarkan saya."

Tepat setelah ia mengucapkan kata-kata, hal yang luar biasa terjadi. Perlahan-lahan, Jaka dan Dewi berubah menjadi candi. Karena candi berdiri di antara pari, orang-orang kemudian menyebut mereka sebagai Candi Pari. ***

Candi Pari

No comments: