Legenda Ular Kepala Tujuh

The Legend of the Seven-Headed Snake >> English Version

Folklore dari Bengkulu

RAKYAT Kutei Rukam Kerajaan di Lebong, Bengkulu sedang bersuka cita karena Putra Mahkota Gajah Meram akan menikahi seorang putri dari Kerajaan Suka Negeri. Raja Bikau Bermano meminta rakyatnya untuk mempersiapkan sebuah pesta besar.

Orang-orang Kerajaan Kutei Rukam di Lebong, Bengkulu, merasa bahagia. Putra Mahkota Gajah Meram akan menikahi seorang putri dari Kerajaan Suka Negeri. Raja Bikau Bermano meminta bangsanya untuk menyiapkan sebuah pesta besar.

Salah satu prosesi pernikahan adalah mempelai wanita dan mempelai laki-laki harus mandi di danau pemandian. Saat mereka berenang, tiba-tiba pangeran dan sang putri menghilang. Prajurit itu segera melompat ke danau. Tapi mereka tidak bisa menemukan pangeran dan sang putri. Mereka benar-benar bingung mengapa pangeran dan sang putri tiba-tiba menghilang.

Raja sedih. Dia meminta semua tentara untuk berenang. Tapi tetap saja sang pangeran dan sang putri tidak bisa ditemukan. Kemudian seorang tua yang suci mendatangi raja. Dia mengatakan bahwa pangeran dan sang putri diculik oleh ular berkepala tujuh. Dia adalah raja ular dan dia memiliki banyak tentara ular. Satu-satunya orang yang bisa membantu adalah seorang pemuda yang memiliki keterampilan hebat dalam seni bela diri dan kekuatan supranatural.

Pemuda yang dia maksud adalah putra bungsu raja. Namanya adalah Pangeran Gajah Merik. Dia juga murid orang suci. Sang raja sangat tersentuh saat Pangeran Gajah Merik rela mencari kakak laki-lakinya dan isteri saudaranya.

Orang suci memberi Pangeran Gajah Merik tidak takut pada mereka. Sebaliknya, dia melawan mereka dengan berani. Tentara ular tidak bisa melawannya. Gajah Merik begitu kuat. Dia bisa dengan mudah membunuh tentara ular tersebut.

Dan akhirnya dia bertatap muka dengan raja ular. Dia adalah seekor ular berkepala tujuh. Dia sangat marah!

"Hei, kamu manusia, kenapa kamu membunuh semua tentaraku?" Tanya raja ular itu.

"Mereka mencoba menghentikan saya, saya ingin membebaskan kakak laki-laki dan istrinya."

"Saya akan membebaskan mereka, tapi Anda harus melakukan dua hal: Pertama, Anda harus membuat tentara saya yang mati hidup lagi. Dan kedua, Anda harus mengalahkan saya tentu saja Hahaha."

Dengan kekuatannya, Gajah Merik menyentuh ular yang sudah mati itu. Hebatnya lagi, mereka hidup lagi. Kemudian, pangeran dan raja ular bertarung.

Berbeda dengan tentara ular, raja ular sangat berkuasa. Dia hampir membunuh Gajah Merik. Untungnya, Gajah Merik memiliki keterampilan yang lebih baik. Dan setelah berjuang selama tujuh hari. Gajah Merik memenangkan pertarungan. Raja ular meminta Gajah Merik untuk memaafkannya dan membiarkannya bebas. Gajah Merik merasa kasihan dan membiarkan raja ular dan tentaranya pergi.

Kemudian, Gajah Merik membawa Gajah Meram dan istrinya kembali ke istana. Raja sangat senang. Dia juga berencana menjadikan Gajah Meram sebagai raja baru. Namun, Gajah Meram menolaknya. Dia mengatakan Gajah Merik lebih baik menjadi raja berikutnya. Dia sangat pemberani dan kuat. Dia juga berhati baik. Dia rela mengorbankan dirinya sendiri.

Gajah Merik setuju untuk menjadi raja berikutnya. Tapi dia meminta ayahnya untuk membiarkan raja ular dan tentaranya menjadi tentaranya. Raja setuju. Sejak saat itu, raja ular dan tentaranya menjadi tentara Gajah Merik.

Sampai sekarang, orang-orang di Lebong, Bengkulu, percaya bahwa ada seekor ular berkepala tujuh yang menjaga danau ujian. Mereka tidak berani mengatakan kata-kata buruk saat melintasi danau. Jika tidak, ular berkepala tujuh akan marah! ***

Danau Tes, danau terbesar di Bengkulu

No comments: