Putri Bungsu dan Naga

Putri Bungsu and the Dragons | English Version

Cerita Rakyat dari Aceh

Suatu saat, ada dua ekor naga yang tinggal di Aceh. Naga adalah jantan dan betina, mereka adalah suami istri. Naga benar-benar ingin punya anak. Mereka selalu berdoa kepada Tuhan untuk mengkaruniai mereka anak.

Suatu hari naga sedang beristirahat di sisi sungai. Tiba-tiba mereka melihat bayi di keranjang. Keranjang itu hanyut oleh arus air.

"Suamiku, lihat, ada bayi manusia di dalam keranjang, ayo selamatkan bayinya!" Kata sang ibu naga.

Sang ayah naga langsung berenang cepat. Dia membawa bayinya ke pinggir.

Dia adalah seorang bayi perempuan. Naga itu sangat senang. Mereka punya anak. Meski bayinya adalah anak manusia, naga benar-benar mencintainya. Mereka menamakannya Putri Bungsu.

Hari berlalu, Putri Bungsu sudah dewasa. Dia sangat cantik. Naga selalu merawatnya. Mereka juga selalu melindunginya.

Sementara itu, orang tua kandung putri Bungsu sedang mencarinya. Ada sebuah kejadian dan secara tidak sengaja Putri Bungsu hanyut di sungai.

Setelah bertahun-tahun mencarinya, kedua orang tua Putri Bungsu akhirnya menemukannya.

"Anakku, syukurlah akhirnya kami menemukanmu, kamu adalah putri kami, kami tahu dari tanda di tanganmu," kata sang ibu.

Naga itu marah! Mereka mengatakan Putri Bunsu adalah anak mereka.

"Tidak, dia adalah putri kami, kami telah membesarkannya sejak dia masih bayi. Kami mencintainya dan dia mencintai kami," kata ibu naga.

Orangtua asli Bungsu Bungsu dan naga berdebat. Mereka masing-masing mengaku sebagai orang tua Bungsu Putri dan mereka meminta Putri Bungsu untuk tinggal bersama mereka.

Mereka berdebat dan mereka tidak mendapatkan solusi. Orangtua asli Putri Bungsu meminta bantuan. Mereka meminta Tuan Tapa untuk membantu mereka. Tuan Tapa adalah orang suci. Dia juga memiliki kekuatan supernatural.

Tuan Tapa kemudian meminta naga agar membiarkan Putri Bungsu pergi dan tinggal bersama orang tuanya yang sebenarnya. Naga itu marah. Mereka meminta Tuan Tapa untuk tidak ikut campur.

Tuan Tapa menyadari bahwa naga tidak bisa bernegosiasi. Oleh karena itu Tuan Tapa menantang mereka untuk bertarung.

"Jika Anda menang, Anda bisa menjaganya, namun Anda harus membiarkannya pergi dan tinggal dengan orang tuanya yang sebenarnya jika Anda berdua kalah dalam pertarungan," kata Tuan Tapa.

"Ha ha ha ... tidak masalah! Kita akan memenangkan pertarungan!"

Kemudian Tuan Tapa dan naga berperang dengan gagah berani. Meski sendirian dan harus bertarung dengan dua naga, Tuan Tapa sangat pemberani. Dia menggunakan semua keahliannya untuk melawan mereka.

Dan akhirnya dia memenangkan pertarungan! Sang ayah naga mati. Ibu naga itu sangat sedih dan marah. Dia tahu dia tidak bisa memenangkan pertarungan. Dia berhasil lolos.

Ibu naga itu sangat marah. Dia mengibaskan ekornya. Ini membuat sebuah pulau menjadi dua pulau kecil. Orang-orang menamai pulau-pulau tersebut sebagai Pulau Dua.

Ekornya juga menghantam pulau besar lainnya menjadi banyak pulau kecil. Orang menamai pulau tersebut sebagai Pulau Banyak. Sementara tubuh sang ayah naga berubah menjadi batu besar. Orang menamainya Batu Hitam. Dan darah yang kering menjadi batu merah besar, orang-orang menamainya Batu Merah. ***

Pulau Banyak (Banyak Islands)

No comments: