Ambun dan Rimbun

Ambun and Rimbun >> English Version

Cerita rakyat dari Kalimantan Tengah

AMBUN dan Rimbun adalah saudara laki-laki. Orang-orang selalu mengira mereka kembar, keduanya sama-sama mirip. Sebenarnya Ambun setahun lebih tua dari Rimbun.

Kedua bersaudara tersebut tinggal bersama ibu mereka di sebuah gubuk. Ayah mereka meninggal saat mereka masih kecil. Mereka selalu membantu ibu mereka menemukan beberapa kayu bakar dan kemudian menjualnya di pasar.

Mereka miskin dan Ambun kesal dengan kondisinya. Dia ingin pergi ke suatu tempat dan bekerja. Dia berharap bisa mendapatkan banyak uang dan memberikannya kepada ibunya.

Dia berbicara dengan ibunya tentang rencananya. Ibunya tidak bisa menghentikannya. Namun, Rimbun juga ingin bergabung dengan kakaknya. Rupanya dia juga memiliki perasaan yang sama tentang kehidupan buruk mereka. Sang ibu tidak bisa berbuat apa-apa. Dia tahu betapa baiknya mereka. Dia juga tahu bahwa mereka hanya ingin membuatnya bahagia.

Sebelum mereka pergi, ibu memberi mereka dua pisau tradisional, yang satu dibungkus kain merah dan yang lainnya dibalut kain kuning. Ambun mendapat yang merah, sementara Rimbun mendapat yang kuning.

Kedua bersaudara memulai perjalanan mereka. Saat mereka melintasi hutan, tiba-tiba Rimbun terjatuh. Ambun begitu panik.

"Apa yang terjadi? Apakah Anda baik-baik saja?"

Rimbun tidak mengatakan apa-apa. Dia terlihat sangat pucat. Ambun membawanya duduk di bawah pohon besar. Rimbun menderita penyakit aneh. Kondisi fisiknya mulai melemah. Dan akhirnya, Rimbun meninggal.

Ambun sangat sedih. Dia merasa bersalah. Dia berpikir bahwa dia seharusnya tidak membiarkan saudaranya bergabung dengannya. Ambun kemudian menguburkan adiknya. Dia mengambil pisau saudaranya dan menusuk kuburannya.

Ambun melanjutkan perjalanannya di hutan. Hari mulai gelap dan dia d.id tidak punya tempat tinggal. Dari kejauhan, ia melihat sebuah rumah. Dia mengetuk pintu, tak lama kemudian wanita tua menyambutnya. Ambun meminta izin untuk tinggal di rumahnya. Untung dia menyambutnya untuk tinggal.

Ambun memperkenalkan dirinya padanya dan bercerita tentang ibunya dan saudaranya, yang baru saja meninggal di hutan. Dia juga mengatakan kepadanya bahwa dia ingin bekerja sehingga dia bisa memiliki banyak uang. Dia ingin membuat ibunya bahagia.

Wanita tua itu takjub mendengar bagaimana Ambun ingin membuat ibunya bahagia. Dia kemudian memberitahunya informasi yang bagus.

"Saya mendengar bahwa raja sedang mencari seorang pria untuk menikahi putrinya, kemudian dia juga akan meminta pria itu untuk menjadi raja berikutnya untuk menggantikannya, tapi ada satu syarat. Pria itu harus bisa melompat dari halaman depan. Dari istana ke atap istana untuk mengambil bunga melati. "

Ambun ingin berpartisipasi. Dia pikir bisa melakukannya. Ketika ayahnya masih hidup, dia telah mengajarkan anak-anaknya tentang beberapa keterampilan.

Ambun dan wanita tua itu sampai di istana. Orang mengejek Ambun. Sebelumnya, beberapa pangeran dari kerajaan lain telah mencoba dan semuanya gagal. Mereka berpikir bagaimana orang miskin seperti Ambun bisa memenangkan persaingan.

Untungnya, raja membiarkannya mencoba. Ambun terkonsentrasi. Dia sedang memikirkan ayahnya. Lalu..wusshhhh. Dia bisa dengan mudah melompat dan mengambil melati. Orang-orang tercengang! Mereka bertepuk tangan dan bersorak Ambun. Raja juga senang. Dia akhirnya menemukan pemenangnya.

Sebelum pernikahan dimulai, Ambun pulang ke rumah. Dia ingin meminta ibunya tinggal di istana. Namun, dia sangat sedih saat mengetahui Rimbun sudah meninggal. Dia meminta Ambun untuk menemukan 'air kehidupan' di puncak gunung.

Setelah dia mendapatkan air, ibu tersebut meminta Ambun untuk menggali kuburan Rimbun. Dia menuangkan air ke dalam mayat Ambun. Hebatnya lagi, Rimbun kembali hidup. Keluarga itu dipertemukan kembali. Ambun menikah dan kemudian dia menjadi raja. Dia juga meminta wanita tua itu untuk tinggal di istana. Sejak itu mereka semua hidup bahagia selamanya. ***

Dayak Warrior

No comments: