Tonamalangi

Tonamalangi | English Version

Folklor dari Maluku

TARAKANI dan Wayamoto adalah nama-nama desa di Maluku. Mereka dua desa yang berdampingan. Tidak ada batas yang jelas tetapi hutan memisahkan Tarakani dan Wayamoto.

Orang-orang di Tarakani dan Wayamoto pernah melintasi hutan. Mereka juga tidak pernah mengunjungi desa tetangga mereka. Mengapa? Nah, karena orang-orang di Tarakani dan Wayamoto tidak akur. Mereka selalu berkelahi. Mereka saling membenci!

Kebencian antara kedua desa telah terjadi untuk waktu yang lama. Itu begitu lama bahwa orang tidak ingat ketika mereka mulai saling membenci. Menariknya, orang di desa tidak tahu alasan mengapa mereka memulai pertengkaran.

Ada dua keluarga yang tinggal di dekat hutan. Satu keluarga di Tarakani dan yang lain ada di Wayamoto.

Kedua keluarga punya satu anak. Orang tua dari dua keluarga selalu melarang anak-anak mereka untuk menyeberangi hutan atau untuk berteman dengan anak-anak di desa tetangga.

Anak-anak sering bertanya kepada ayah mereka mengapa mereka tidak bisa menyeberangi hutan untuk bermain dengan anak-anak di desa tetangga. Ayah mereka selalu memberi jawaban yang tidak jelas. Mereka hanya mengatakan bahwa anak-anak tidak diperbolehkan untuk melakukannya.

Nah, kedua anak itu benar-benar penasaran, Ketika ayah tidak di rumah, dua anak-diam pergi ke hutan.

Sengaja, dua anak bertemu! Mereka memperkenalkan satu sama lain. Ketika mereka tahu bahwa mereka berasal dari desa lawan, anak-anak berjanji untuk tidak memberitahu siapa pun tentang hal itu. Mereka juga sepakat untuk bertemu di hutan untuk bermain. Mereka senang untuk memiliki teman-teman baru!

Suatu hari, pemimpin desa Tarakani pergi ke hutan. Dia telah berburu binatang tapi sayangnya saat itu bukan hari yang baik baginya untuk pergi berburu. Dia terus berjalan dan dia hampir menyeberangi perbatasan.

Sementara itu, tepat pada saat yang sama pemimpin Wayamoto juga berburu di hutan. Dia juga memiliki masalah yang sama. Dia tidak bisa menemukan satu hewan! Dia terus berjalan dan dia hampir menyeberangi perbatasan.

Kedua pemimpin tidak tahu bahwa mereka berada di tempat yang sama. Mereka datang dari daerah lawan. Mereka dengan hati-hati berjalan. Tiba-tiba, mereka mendengar anak-anak berbicara.

Kedua pemimpin itu penasaran. Mereka perlahan-lahan berjalan dan mencoba untuk mendengarkan percakapan anak-anak.

"Aku sangat sedih dengan masalah ini. Sebenarnya aku ingin pergi ke desamu dan bermain dengan anak-anak lain di sana," kata salah satu anak.

"Aku juga. Tapi ayah saya tidak pernah membiarkan saya pergi ke desamu. Dia tidak pernah bisa menjelaskan kepada saya. Aku sangat sedih mengapa orang tua kita berperilaku seperti itu," kata anak lainnya.

Para pemimpin tersentuh. Mereka tidak tahu bahwa masalah antara dua desa telah membuat anak-anak menderita. Mereka perlahan-lahan mendekati anak-anak.

Kedua pemimpin akhirnya tatap muka! Mereka terkejut! Mereka berkata-kata, tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Anak-anak mengatakan, "Mengapa kalian berdua tenang, bapak? Silakan bicara."

Para pemimpin tersenyum. Mereka berjabat tangan dan mulai berbicara tentang bagaimana membuat perdamaian antara dua desa.

Perdamaian akhirnya terjadi! Orang-orang di kedua desa sangat senang. Untuk memperingati momen bersejarah mereka, mereka menempatkan sebuah batu besar di perbatasan desa. Batu besar bernama Tonamalangi yang berarti 'batas'. ***

Pantai Ora, Maluku

No comments: