Pak Dungu

Pak Dungu (Mr Stupid) | English Edition

Folklor dari Jawa Tengah

PAK Dungu dan istrinya tinggal di sebuah desa. Namanya Dungu karena orang-orang berpikir bahwa dia bodoh. Orang-orang selalu mengolok-oloknya.

Suatu hari, istrinya meminta Pak Dungu untuk menjual sapi mereka ke pasar.

"Ingat, tidak menjual sapi kurang dari 250 rupiah," kata istri ke Pak Dungu.

Sayangnya, Pak Busuk mendengar percakapan mereka. Dia adalah pria yang prilaku buruk dan selalu menipu orang. Dia segera pergi ke rumah temannya, Pak Cokel dan Pak Colek. Bersama-sama, mereka berencana untuk mengelabui Pak Dungu.

Dalam perjalanan ke pasar, Pak Dungu bertemu Pak Busuk.

"Mau kemana, Pak Dungu?" Tanya Pak Busuk.

"Saya ingin pergi ke pasar. Saya ingin menjual sapi saya, "jawab Pak Dungu.

"Seekor sapi? Apa Anda sedang bercanda? Ini bukan sapi, ini adalah seekor kambing. "

Pak Dungu kecewa, dan kemudian berlanjut berjalan. Kemudian, ia bertemu Pak Cokel. Dia meminta Pak Dungu pertanyaan yang sama.

"Harganya berapa?" Tanya Pak Cokel.

"Dua ratus lima puluh rupiah."

"Wah, itu terlalu mahal untuk seekor kambing," kata Pak Cokel.

Sekali lagi Pak Dungu kecewa. Dia pikir Pak Cokel gila seperti Pak Busuk. Mereka pikir sapi sebagai kambing.

Dia mengabaikan Pak Cokel dan terus berjalan, dan kemudian ia bertemu Pak Colek. Sekali lagi, Pak Colek mengatakan bahwa Pak Dungu tidak memiliki sapi melainkan kambing. Pak Dungu bingung. Karena Pak Dungu tidak ingin kehilangan banyak uang, ia kemudian menjual 'kambing' nya ke Pak Colek.

Di rumah, istrinya marah. Dia meminta Pak Dungu untuk menemukan Pak Colek untuk meminta sapinya kembali. Pak Dungu sangat sedih. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena bodoh. Dia kemudian berdoa dan kemudian mendapat ide.

Dia membeli sebuah lonceng kecil dan mengatakan semua penjual untuk membantu dia. Setiap kali dia makan atau membeli sesuatu di tempat mereka, Pak Dungu tidak harus membayar. Semua penjual setuju untuk membantu, mereka tahu Pak Dungu adalah pria yang baik.

"Halo teman-teman, saya ingin mentraktir. Mari kita makan," kata Pak Dungu ke Pak Busuk, Pak Cokel, dan Pak Colek.

Mereka semua makan dan setelah mereka selesai, Pak Dungu membunyikan bel.

Ketika penjual mendengar dering bel, ia berkata, "Baiklah, Anda sudah dibayar."

Mereka kemudian berjalan ke penjual lain. Setelah Pak Dungu membunyikan lonceng, penjual mengatakan Pak Dungu sudah dibayar.

Pak Busuk, Pak Cokel, dan Pak Colek berpikir bahwa Pak Dungu memiliki lonceng ajaib. Sehingga mereka meminta Pak Dungu menjualnya untuk mereka. Pak Dungu setuju tapi ia mengatakan bahwa harganya 250 rupiah. Mereka setuju dan membayar uang ke Pak Dungu.

Setelah mereka memiliki bel, mereka pergi ke sebuah restoran besar. Mereka memesan banyak makanan. Setelah mereka kenyang mereka membunyikan lonceng dan pergi. Pemilik restoran marah. Dia memanngil polisi dan mengatakan bahwa mereka penjahat. Mereka makan dan tidak ingin membayar. Polisi kemudian mengirim mereka ke penjara! ***

Lonceng/Hand Bell

Lonceng

No comments: